MagzNetwork

Catatan Ringkas Sepanjang Februari 2011

Posted by Alexanderwathern | 12:54 AM | | 0 comments »


1. Dihempap bebanan dakwah yang besar. Cuba menyusun jadual. Hasilnya... tidak ada ruang waktu untuk tidur langsung. Kerja yang ada lebih banyak daripada masa yang ada. 24 jam sehari tidak mencukupi. Terpaksa korbankan sebahagian besar daripada matlamat yang sepatutnya boleh dan memang mampu dicapai. Dapatlah ruang untuk tidur 3 jam sehari. Namun... faktor usia, tenaga dan kesihatan tetap membuatkan keperluan kepada tidur sekurang-kurangnya sekitar 5 jam sehari. Entahlah...

2. Kesuntukan waktu sehari-hari menyebabkan amalan harian tidak teratur. Wirid pagi, petang dan malam yang diusahakan sebagai benteng dan pembina kekuatan roh sering saja gagal dihabiskan. Kesannya... pertahanan lemah dan sering tembus. Sekitar Februari ini sudah beberapa kali ‘diserang’. Sebelum ini, wirid harian memang kemas.

3. Antara serangannya datang dari rumah lama di kampung. Sebahagian orang tua dulu-dulu suka amal itu ini yang tak selaras dengan kehendak agama, mengharapkan ‘sesuatu’ menjaga keluarga mereka. Yang menerima, dia tak kacau. Yang menentang, itulah yang dicarinya. Sudah lama benar mereka tidak buat hal, suatu malam datang dalam mimpi. Berdua. Sanak-saudara sendiri, memang kenal sangatlah. Mereka pun tak nampak macam hendak menyelindungkan diri. Anak-anak pun turut dicubanya. Selepas dilakukan sedikit amalan (kasi sakit sikit), mereka tidak datang lagi. Alhamdulillah syukur.

4. Diserang oleh seorang ‘ustaz’ dan pembantunya, melalui mimpi juga. Agaknya marah sebab ada anak muridnya yang tidak mahu bersama mereka lagi, selepas bertanyakan hal ehwal agama kepada saya. Manalah tahu, orang tanya kita jawab sahaja. Tak tahu pun si penanya ada ikut mana-mana kumpulan. Sungguhpun begitu, memang elok ditinggalkan kerana ada ajaran mereka yang salah. Datang dengan wajah yang manis. Kedua-duanya berambut pendek, hampir-hampir botak. Berkopiah putih, berbaju Melayu dan berkain pelekat. Memang nampak macam orang baik-baik. Si ustaz memberi isyarat kepada pembantunya, pembantunya yang manis muka juga datang dengan baik dan duduk di belakang. Tiba-tiba dua jarinya menekan leher, punyalah sakit. Setelah terjaga pun sakit lagi. Kubalas sedikit, sebagai amaran. Tiada niat mahu memanjangkan permusuhan. Oleh itu, jangan berbalas-balas lagi. Terpulanglah jika mahu berpegang terus dengan kepercayaan selama ini.

5. Dua malam berturut-turut badan panas lain macam. Tak tahu puncanya. Tidak sihatkah? Sihirkah? Jinkah? Apakah? Bahagian atas badan panas perit, terutamanya pada kulit. Rasa-rasanya belum pernah panas badan seperti itu. Kemuncaknya selepas Isya’ hingga ke selepas tengah malam. Malam ketiga nampak macam nak jadi juga, tapi akhirnya menghilang.

6. Tidak cukup tidur menyebabkan setiap hari sakit kepala, pening (nampak alam tak stabil), sakit urat-urat badan dan pernafasan jadi semput. Begitulah setiap hari, tidak terkecuali walau sehari sekitar bulan dua ini. Punca lainnya ialah ketidakteraturan makan makanan tambahan. Bahkan beberapa hari langsung tidak makan. Sebelum ini teratur, dengan madunya, spirulina, tongkat ali, vitamin C, mengkudu dan lain-lain. Wirid harian hanya habiskan ayat-ayat asas (lebih kepada benteng), sedangkan ayat-ayat syifa’ (perubatan dan penyembuhan) tak sempat hendak dibaca. Maka kesembuhan pun lambat dan mungkin tidak berlaku. Riadah? Langsung tak ada ruang...

0 comments

Post a Comment