MagzNetwork

Melihat Abu Zulfiqar Dari Sudut Yang Mana?

Posted by Alexanderwathern | 10:51 AM | | 0 comments »

Rami orang mengenali saya dari sudut pandangan yang berbeza-beza, bergantung pada blog saya yang mana yang sering dikunjungi mereka.

Ada yang mengenali saya sebagai seorang mua'llij, iaitu pengamal perubatan Islam dan perawat, serta tempat orang meluahkan masalah dan meminta nasihat. Hal ini kerana mereka sering mengunjungi blog Ikhtiar Muslim di http://ikhtiarmuslim.blogspot.com/ .

Ada yang mengenali saya sebagai seorang aktivis gerakan Islam, peduli isu Palestin dan peminat isu-isu semasa umat Islam di seluruh dunia. Hal ini kerana mereka sering mengunjungi blog Satu Umat di http://satuumat.blogspot.com/ .

Ada juga yang mengenali saya sebagai seorang ahli perbandingan agama, peminat teori konspirasi, pengkaji kitab-kitab suci agama dunia, peminat dan peneliti sejarah. Blog yang mereka kunjungi tentunya Bermesra Dengan Kebenaran Mutlak di http://myalexanderwathern.blogspot.com/ .

Ada pula yang memandang saya sebagai seorang ustaz aliran tradisional, berfaham kesufian, pengajar kitab, penggiat seni dan lain-lain. Tentunya kerana mereka sering melayari blog Debunga Teratai Syurgawi di http://alexanderwathern.blogspot.com/ dan Ihya' 'Ulumiddin di http://syarahihya.blogspot.com/ .

Inilah 5 blog utama saya di samping beberapa blog lain.

Oleh itu, apabila mereka membuat penilai terhadap sesuatu isu, mereka menilai saya berdasarkan HANYA SALAH SATU daripada yang di atas. Penilaian dan hukuman yang diletakkan itu tentunya sukar menjadi adil dan jauh daripada tepat kerana mereka melihat hanya salah satu sudut daripada sudut-sudut pemikiran saya. Namun begitu, mereka tidaklah boleh dipersalahkan kerana biasanya seseorang itu punya hanya satu blog. Jadi saya pun disangkakan mempunyai hanya satu blog lalu saya dinilai dan dihukum berdasarkan blog yang satu itu.

Dari itu, bagi sesiapa yang terbaca tulisan ini, untuk menilai saya atau meletakkan sesuatu hukum kepada saya, sewajarnyalah melihat saya dari kesemua sudut yang di atas tadi. Layarilah kelima-lima blog saya itu, barulah dapat mengenali pemikiran saya dengan lebih baik kerana saya ialah gabungan kelima-limanya, insyaAllah.

Tulisan ini terhasil kerana sering berlaku 'salah cop'. Ada yang mengecop saya sebagai seorang yang menghabiskan masa duduk berwirid dan menelaaah kitab sahaja. Ada pula yang menyangkakan saya seorang yang asyik berusrah, berqiamulail dan berprogram di sana sini sahaja. Ada yang beranggapan saya tidak lain seorang guru agama yang menyusun masjid dan surau setiap malam sahaja. Ada pula yang menyangka saya seorang ahli jemaah Tabligh yang 'keluar' ke sana sini sahaja.Lebih hebat lagi, ada yang menuduh saya ahli ajaran sesat.... aduhhh! Tak kurang yang menyangkakan saya seorang aktivis parti politik yang asyik dengan gerak kerja dan program ceramah sahaja. Juga yang percaya saya seorang ahli kumpulan nasyid yang saban hari berlatih persembahan, bermain alat muzik dan menggubah lagu sahaja. Yang mengatakan saya hanyalah seorang perawat Islamik yang kerjanya merawat orang setiap hari pun tak kurang. Macam-macam lagi ada...

Nak tahu apa isi kolam, lihatlah isi 5 batang anak sungai yang mengalir ke dalamnya. Umumnya, itulah isi kolam tersebut. Jangan menilai dan menghukum isi kolam itu berdasarkan hanya satu daripada lima anak sungai tadi.

Apabila berlaku salah menilai dan salah menghukum, hendak menjelaskan kembali satu-persatu kepada orang tersebut memang akan memakan masa lama. Dengan adanya artikel ini, jika berlaku lagi nanti, mudahlah saya. Saya akan terus beri link ke artikel ini untuk dibaca oleh orang berkenaan.

Mimpi Berenang dan Pokok Madu

Posted by Alexanderwathern | 7:55 PM | | 0 comments »

SOALAN :

Assalamualaikum!

Ustaz, saya ada membaca tafsiran mimpi dari Ustaz pada wall teman FB.
Saya juga ada brmimpi yang saya tidak tahu ertinya.. mugkin ustaz dapat beri keterangan mengenainya.

Mimpi saya beberapa bulan yang lalu..

Saya berenang menurut arus lebih laju dari perahu dengan sesungguh hati.. sehingga jauh. Kemudian saya berhenti dan memanjat bukit untuk beristerehat di sana.. saya dapat lihat keindahan alam penuh cahaya yang menakjubkn..

Apa erti semua ini...

Dan saya pernah juga bermimpi.. ada beberapa orang mengumpulkan dan mahu memberikan buah-buahan dari pokoknya dan membenarkan saya mengambilnya.. dan sedang saya meninjau pokok yang lebat buahnya saya menemui madu yang sangat banyak, tiada siapa pun peduli akan madu itu biarpun saya telah maklumkan, maka saya mengambilnya dengan sendiri tanpa sesiapa peduli saya.. saya dapat merasa madu itu..

Apa ertinya semua ini..
Moga ustaz dapat bantu saya..

Terima kasih ustaz.
Wasalam.

JAWAPAN:

Waalaikumussalam,

Mimpi ini kemungkinan sekali bermaksud anda pergi jauh dan berusaha keras lalu mendapat kejayaan demi kejayaan. Hasilnya memang lumayan/ berbaloi. Namun dalam berusaha itu anda ditimpa kesedihan pada waktu-waktu tertentu.

Mimpi kedua ini skop tasfirnya luas. Saya tak tahu hendak tuju yang mana. Jadi, saya tidak dapat membuat perkaitan.

Cuma yang dapat saya beri:

Pokok itu membawa maksud baik. Anda beroleh kebaikan, tapi saya tak dapat pastikan bentuk kebaikan yang diperolehi itu.

Biasanya madu membawa maksud Al-Quran (tapi tidak semestinya).

BALASAN :

Terima kasih Ustaz telah berikan keterangan tentang mimpi saya...

Alhamdulillah.. benar apa yang saya lalui amat perit dan sedih.. namun berkat nasihat teman-teman FB, saya boleh sabar dan... saya sudah daapt lihat sedikit demi sedikit.. syukur..saya yakin perjalanan saya di atas landasan yang benar...

Kisah Orang Dulu-dulu

Posted by Alexanderwathern | 6:15 PM | , | 0 comments »

Suatu waktu dahulu, saya selalu berbual dengan seorang makcik, kerana kebetulan saya menjadi guru agama kepadanya.

Menurut makcik ini, arwah bapanya pernah ada tangkal. Tangkal itu pernah terbukti kemujarabannya. Pada suatu malam, seorang lelaki India menjerit-jerit di tengah jalan kerana dipatuk ular. Bapa makcik ini menyapukan tangkal itu ke kaki lelaki India tadi, dan ketika itu juga kesakitannya hilang. Tapi tangkal itu kini tidak diketahui ke mana perginya.

Makcik ini pernah mendapat minyak penarik. Minyak ini disimpannya baik-baik. Kepada anak-anaknya pun tidak diberinya kerana takut disalahguna. Memang dia kurang mempercayai anak-anaknya. Katanya jika minyak ini disapu di kening, orang pasti akan tertawan dengan kita. Kerana yakin akan saya, dia menawarkan minyak itu kepada saya tapi saya menolak dengan baik.

Pernah juga seorang lelaki yang pandai mengubat memberi kepada makcik ini satu barang berbentuk ikan. Ikan itu diikat dengan sehelai benang atau tali. Ia boleh digunakan untuk mengetahui sesuatu hal. Contohnya jika seseorang isteri hendak mengetahui keadaan suami mereka di luar rumah, ikan itu dibiarkan tergantung pada tali yang kita pegang. Kita tanyakan apa sahaja. Jika jawapannya ya, ikan akan berpusing ke kanan. Jika jawapannya tidak, ia akan berpusing ke kiri. Menurut makcik ini, melalui ujian-ujian yang dilakukannya, jawapan-jawapan yang diberikan oleh ikan itu memang betul.

Begitulah antara sembang-sembang saya dengan seorang hamba Allah suatu ketika dahulu. Orangnya sudah meninggal dunia. Catatan ini dibuat sekadar perkongsian tentang kisah orang dulu-dulu, bukan bermaksud menyetujuinya.