MagzNetwork

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Sebagaimana kita ketahui jintan hitam itu disebut dalam bahasa Arab adalah habbatasaudah . yang ingin ana tanyakan adalah jintan yang untuk bumbu itu (bentuknya seperti gabah , kecil, warna kecoklatan) apakah sama khasiatnya dengan jintan hitam?

Untuk jintan hitam sendiri bagaimana cara Rasulullah memprosesnya , apakah diseduh, direbus , dimakan langsung atau digiling baru diminum , mohon petunjuknya. Syukran

Wassalam.


JAWAPAN

Jintan ada beberapa jenis, antara jintan hitam (habbatussauda) dengan jintan putih yang biasa digunakan untuk bumbu masak memang berbeza. Nama latin dari habbtussauda adalah Nigella Sativa, berasal dari kelas Magnoliopsida, ordo Ranunculales, family Ranunculaceae, Genus Nigella. Sedangkan jintan putih atau dalam bahasa latinnya Cuminum Cyminum berasal dari kelas Magnoliopsida, Ordo Apiales, Famili Apiaceae, Genus Cuminum.

Kedua jenis jintan ini mempunyai kandungan yang berbeza, sehingga khasiatnya tentu berbeza pula. Jintan putih atau jintan atau cumin biasa digunakan untuk bumbu masak dengan aroma yang kuat dan rasa pedas.

Habbatussauda banyak dikenal dengan berbagai nama, antaranya black seed, black caraway, natura seed, jintan hitam, black cumin, nigella sativa, kaluduru, dll. Digunakan sebagai herba pengubatan sejak 2000-3000 tahun sebelum Masehi dan tercatat dalam banyak literatur kuno mengenai ahli pengubatan terdahulu seperti Ibnu Sina (980 - 1037 M), dan Al-Biruni (973-1048 M), Al-Antiki, Ibnu Qayyim dan Al-Baghdadi. Ibnu Sina adalah peneliti genius dari Timur Tengah di bidang pengubatan yang namanya tercatat di semua buku sejarah pengobatan timur maupun barat, hidup antara 980 - 1037 M, telah meneliti berbagai manfaat Habbatussauda untuk kesihatan dan pengubatan. Ahli pengubatan Yunani kuno, Dioscoredes, pada abad pertama Masehi juga telah mencatat manfaat habbatussauda untuk mengubati sakit kepala dan saluran pernafasan.

Habbatussauda untuk pengobatan biasa digunakan dalam bentuk minyak, ekstrak dan serbuk. Adapun Rasululloh SAW mengkonsumsi habbatussauda yang dicampur dalam makanan dan dalam bentuk minyak. Allohu’alam bisshowab.

Wassalam.

sumber






Benarkah ada 'buatan orang'?
Badan lenguh-lenguh, apakah itu buatan orang?
Bagaimana perawat/ bomoh tahu seseorang itu terkena buatan orang?
Pentingkah untuk kita tahu yang kita terkena buatan orang atau tidak?
Bagaimana untuk mengelakkan daripada terkena buatan orang?



Isteri asyik melawan cakap suami. Bagaimana menundukkannya?...

Pernah Nampak Hantu?

Posted by Alexanderwathern | 2:16 PM | , | 0 comments »

Pernah tengok hantu dengan mata sendiri?

Ketika saya masih di sekolah rendah, pada suatu malam saya bersama-sama dua orang sahabat berjalan kaki ke pasar malam. Jaraknya lebih kurang setengah kilometer dari rumah saya. Kami mengambil jalan dalam yang gelap gelita kerana dekat sedikit. Panjang lorong itu lebih kurang 200 meter.

Hampir 2 per 3 lorong, kedua-dua orang teman saya berhenti secara tiba-tiba. Kata salah seorang, “Oih Abu, apa tu?” sambil tangannya menunjuk jauh ke hadapan. Saya masih juga meneruskan langkahan kerana belum nampak apa-apa. Maklumlah, mata saya sudah mulai rabun jauh walaupun tidak teruk ketika itu, jadi tak pakailah cermin mata.

Kemudian barulah saya nampak! Ada sesuatu berwarna putih seperti orang bertelekung sedang ‘berlari-lari’ ke kiri kanan jalan! Tangannya didepangkan seolah-olah menghalang laluan kami. Apa lagi, “Blahhh!” Kami bertiga memecut bak kereta Formula 1.

Sampai sekarang saya masih tertanya-tanya, apa bendanya yang kami nampak itu...

Kejadian kedua ketika saya sudah bersekolah menengah. Ketika kami sekeluarga sedang menonton televisyen dalam keadaan lampu ruang tamu dipadamkan, saya terperasan ada satu lembaga putih tinggi besar dari lantai hingga ke bumbung. Tingginya dalam dua belas kaki dan bentuknya macam batu nisan. Apabila saya merenung lama-lama ke arahnya, lembaga itu beransur-ansur menghilang.

Yang ini pun saya tak tahu apa dia.

Sebelum itu, ketika menonton juga, saya ternampak kelibat seseorang berjalan laju dari ruang tamu menuju ke dapur. Hitam saja bayangannya. Saya pun bangun dan menuju ke dapur juga kerana menyangkakan lembaga itu ialah ibu saya. Tiba-tiba anggota keluarga yang lain menegur, “Nak ke mana tu?” termasuklah ibu saya! “Eh, ingatkan mak tadi yang pergi ke dapur!” kata saya. “Mana ada orang ke dapur.”

Siapa yang saya nampak tadi?

Kejadian lain, kali ini memang sah saya nampak satu jin yang dikenali dalam kalangan orang Melayu sebagai toyol. Saya tidur dalam salah satu bilik di rumah mertua bersama-sama isteri dan anak kecil. Pada waktu malam tiba-tiba saya terjaga dan terus duduk berlunjur. Ketika itu juga seorang bayi kecil bogel melompat kaki saya dari arah kiri ke kanan menuju ke tingkap. Yang peliknya selepas itu saya terus menyambung tidur.

Esoknya baru saya termenung sendiri. Memang saya nampak budak kecil itu dengan mata sendiri dan dalam keadaan sedar. Penampilan tubuhnya hitam putih macam filem dulu-dulu.

Datanglah seorang kenalan. Semalamnya dia dan adik ipar saya melakukan tugas-tugas bancian di beberapa buah kampung. Terkeluar cerita mereka buat bancian di rumah seseorang yang disyaki membela toyol. Saya pun terus menceritakan pengalaman saya pada malam semalam.

Kenalan itu terus mengesahkan lembaga itu memang toyol. Rupa-rupanya toyol itu ikut balik, ataupun melawat orang-orang yang melawatnya. Nasib baik dia tak curi apa-apa. Kenalan itu memberitahu yang pada malam itu juga dia terjaga dan ternampak satu toyol sedang menggigit kakinya. Kemudian toyol itu menghilang.

Inilah satu-satunya pengalaman saya melihat hantu dengan mata kepala secara terus.

Abu Zulfiqar

7 Disember 2009


Toyol?

Bayi Tidak Mahu Menyusu

Posted by Alexanderwathern | 1:37 PM | | 0 comments »

Ketika Syeikh Wahid Abdus Salam Bali berkunjung ke rumah salah seorang kaum kerabatnya, ada seorang bayi yang enggan menyusu sejak beberapa hari. Dia mendapatkan bayi itu lalu meruqyahnya dengan mu'awwizat dan beberapa doa. Kemudian elok saja bayi itu kembali menyusu.

Berdasarkan cerita ini, sekiranya bayi kita tiba-tiba enggan menyusu, bacakanlah apa-apa ayat Quran dan doa. Mungkin bayi kita terkena gangguan.


* Sumber cerita- "Sihir dan Guna-guna" karya Wahid Abdus Salam Bali, Pustaka Ilmi.

Pengalaman Hampir Kerasukan

Posted by Alexanderwathern | 1:30 PM | , , | 0 comments »

Peristiwa ini berlaku belasan tahun lalu. Ketika itu saya boleh dikatakan hampir-hampir ‘zero’ tentang hal ehwal jin dan rawatan. 3-4 tahun selepas itu barulah saya terfikir semula akan kejadian ini dan kaitannya dengan gangguan jin.

Kami tinggal serumah lebih 20 orang. Dalam ramai-ramai itu, ada seorang teman yang mengakui dirinya ‘berkawan’ dengan seorang ‘puteri’. Puteri ini mula berdamping dengannya ketika dia mandi di tepi laut pada waktu senja. Sejak itu si puteri menemaninya ke mana sahaja.

Pada bulan Ramadhan, kami sering ke pasar ramadhan. Kata teman kami ini, si puteri selalu membisik-bisik kepadanya supaya membeli kuih itu kuih ini. Teman kami ini juga pernah ditahan oleh puluhan orang (kawan-kawan kami juga) kerana tidak puas hati dengannya dalam hal tertentu. Hampir-hampir terjadi pergaduhan tapi nasib baiklah tak jadi. Namun dakwanya dia langsung tidak berasa gentar kerana dia ada ‘kawan’. Begitulah selesanya dia berkawan dengan si puteri.

Pada suatu malam, salah seorang kawan kami membaca surah Yaasin. Teman yang bergandingan dengan jin ini memarahi kawan kami yang membaca Yaasin. Kalau nak baca boleh, tapi baca dengan suara yang perlahan. Katanya, sang puteri tak suka.

Walaupun ketika itu saya masih ‘zero’, tapi saya sudah mengagak bahawa puteri itu tak lain ialah jin wanita. Saya berasa tidak senang hati dengan kejadian itu lalu mula memprotes sang puteri melalui teman kami yang didampinginya itu. Kalau puteri itu jenis beriman, tak mungkin dia membenci bacaan surah Yaasin.

Saya cadangkan teman kami itu membuang saja puteri yang mendampinginya, tapi nampaknya dia sudah selesa berdamping dengan sang puteri. Menurutnya lagi, sudah beberapa kali dia pergi berubat di Darussyifa’ tetapi tidak berjaya membuangnya. Akhirnya, dia biarkan saja dan tak mahu berikhtiar lagi.

Rupa-rupanya protes saya itu membuatkan tuan puteri bengang. Pada waktu tengah malam, kebanyakan kami sudah merebahkan badan di tempat pembaringan termasuklah saya. Tiba-tiba saya berasa marah yang amat sangat, tapi tak tahu apa puncanya. Saya tidak tahu marah kepada siapa dan kerana apa. Saya rasa seperti hendak melepaskan kemarahan saya itu kepada seseorang ataupun sesuatu. Saya mahu menjerit, mahu menendang barang-barang dan mahu memukul seseorang.

Kemarahan luar biasa ini membuatkan saya bingkas bangun, berdiri dan mula hendak menjerit serta memukul orang. Dengan izin Tuhan, dalam keadaan minda berkecamuk sebegitu, saya lawan perasaan saya. Saya lepaskan jeritan di dalam hati lalu melarikan diri ke luar rumah, ke beranda tingkat atas. Kebetulan salah satu pintu bilik kami menuju ke beranda dan dibiarkan terbuka.

Dalam keadaan badan menggeletar, saya duduk bersila di tengah-tengah beranda. Kalau marah, kita tawarkan dengan duduk, tak cukup lagi, kita berbaring. Begitulah petua yang sempat saya ingat ketika itu. Ternyata petua ini memang berkesan. Perasaan untuk memaki dan memukul mulai reda walaupun hati masih marah berapi-api. Nafas yang mendengus-dengus bagai kerbau hendak berlaga berjaya saya atur semula. Akhirnya saya kembali tenang, tapi perasaan marahkan sesuatu masih belum hilang sepenuhnya.

Ketika itu secara tiba-tiba teman kami yang berdamping dengan si puteri itu datang kepada saya dan bertanya: “Kenapa ni?” Pelikkan? Tadi dia sudah pun berbaring. Bagaimana dia boleh tahu yang saya sedang ada masalah? Sudahlah tegah malam lampu pun semua sudah ditutup. Saya pun memberitahunya yang saya tiba-tiba berasa sangat marah tetapi tak tahu kerana apa. Dia pun berlalu dan menyambung pembaringannya.

3-4 TAHUN KEMUDIAN

Barulah saya tahu, sebenarnya puteri (entah-entah jin kebanyakan, tapi menyamar sebagai puteri) itu cuba merasuk saya. Jika saya tidak berjaya mengawal diri pada malam itu, saya akan jadi histeria. Begitulah antara perasaan orang yang kita lihat kena histeria. Oleh itu, sesiapa yang secara tiba-tiba berasa marah tak ‘memasal’ berusahalah mengawal diri. Duduk ataupun berbaring. Kalau dapat ambil air sembahyang lagi baik. Bacalah apa-apa zikir yang terlintas di fikiran.

Patutlah teman kami itu boleh tahu masalah yang sedang saya hadapi walaupun ketika itu sudah tengah malam dan lampu tertutup. Rupa-rupanya ‘kekasih’ dia yang buat hal. Sudah belasan tahun juga tidak terjumpa teman kami itu. Tapi kalau sekarang tuan puteri itu buat hal, saya ‘zas’ dia cukup-cukup, insyaallah : )


Abu Zulfiqar

2 Disember 2009

Terkena Buatan Orang atau Tidak?

Posted by Alexanderwathern | 5:58 PM | , , | 0 comments »

PERTANYAAN:

Assalamualaikum..

Saya ada seorang kawan perempuan. Keluarga dia amat percayakan bomoh. Ada satu ketika, kawan saya mengadu lenguh2 badan dan apabila dibawa pergi jumpa bomoh, bomoh tu cakap yang kawan saya ni terkena buatan orang.. katanya melalui makanan. 2-3 orang bomoh jugalah kata begitu.

Masalahnya, kawan saya ini tidaklah menunjukkan tanda2 kena buatan orang selain lenguh2 yang tak ketara tu.. dia sendiri pun konfius dan pening dengan dakwaan bomoh2 tu. Persoalan saya, macam mana kita nak pastikan betul atau tidak sakit yang menimpa itu disebabkan buatan orang? Sekarang amat sukar mencari bomoh yang ikhlas dalam mendiagnosis pesakit... Tapi untuk kita menafikan kewujudan buatan orang pun tak boleh juga kan... jadi orang-orang biasa macam kami ni terperangkap tentang kesahihan dakwaan sesetengah bomoh... Nak percaya nampak macam tak betul... tak nak percaya takut kita yang tak cukup ilmu... harap Tuan boleh membantu....

Terima Kasih


PANDANGAN:

Waalaikumsalam, bertemu lagi.

Ada beberapa hal yang perlu saya jelaskan. Saya jawab dalam bentuk ‘point’ sajalah ye, mudah sikit hendak memaham.

1. Saya tidak ada kebolehan/ ilmu untuk mengetahui sama ada seseorang itu terkena buatan/ khianat orang ataupun tidak.

2. ‘Terkena buatan orang’ memang boleh berlaku. Maksudnya ada (memang wujud) ilmu-ilmu tertentu untuk mengenakan orang lain.

3. Terkena buatan orang melalui makanan biasanya berkaitan dengan santau.

4. Lenguh-lenguh badan juga ada kalanya akibat buatan orang. Tapi lenguh-lenguh badan yang biasa berlaku ialah akibat masalah kesihatan dalaman ataupun gangguan jin/ syaitan.

5. Banyak perawat yang temberang. Mereka akan mengatakan kita terkena buatan orang untuk melahirkan rasa ketakutan kita, dan kebergantungan kita kepadanya. Dengan itu lebih mudah untuk dia buat duit, ambil kesempatan dan sebagainya. Jadi berhati-hatilah.

6. Bagaimana cara seseorang perawat tahu pesakitnya terkena buatan orang?

i) Melalui petunjuk/ ilham dari Tuhan. Sandarannya agak kukuh, tapi jarang berlaku. Ada juga yang tidak mendapat petunjuk tetapi mengaku dapat. Ada pula yang mendapat petunjuk dari syaitan tetapi difikirkannya petunjuk dari Tuhan.

ii) Melalui pengalamannya merawat kes yang simptomnya lebih kurang sama sebelum ini. Jadi perawat mengagak-agak. Sandarannya tidak kukuh.

iii) Melalui jin-jin yang boleh dihubungi oleh perawat. Jin-jin ini akan mendapatkan maklumat daripada jin-jin lain lalu menyampaikannya kepada perawat. Sandarannya lemah kerana mungkin terjadi kekurangan maklumat ataupun penipuan oleh jin-jin.

iv) Perawat tak tahu pun. Sengaja dia menipu kita.

7.Tak berapa penting untuk tahu sama ada kita dibuat orang ataupun tidak. Yang paling penting ialah merawat masalah yang dihadapi dan membina benteng diri. Jadi kita utamakan yang paling penting itulah. Jika kita berikhtiar mendapatkan rawatan/ merawat sendiri insyaallah masalah itu akan hilang. Dan jika kita berikhtiar mengukuhkan benteng diri, insyaallah kita akan selamat sama ada dibuat orang ataupun tidak. Ringkasnya, berusaha untuk mengetahui sama ada kita dibuat orang ataupun tidak, tidak membantu kita.

8. Tugas utama perawat ialah untuk memulihkan sakit kita dan membantu kita membina benteng diri, bukannya memberitahu sama ada kita terkena buatan orang ataupun tidak. Secara peribadi, saya kurang nampak faedah untuk tahu perkara tersebut.

Kesimpulannya, saya sarankan anda nasihatkan teman anda agar berikhtiar memulihkan sakit lenguhnya dan membina benteng diri yang kukuh. Tak perlu ambil tahu sama ada kita dibuat orang ataupun tidak. Dalam banyak kes, ramalan si bomoh melahirkan permusuhan antara pesakit dengan orang lain. Maklumlah, selepas diberitahu yang kita terkena buatan orang, kita pun mulalah syak orang itu orang ini.

Dan saya ada satu amalan ringkas tapi begitu berkesan. Setiap hari selitkan doa ini dalam doa-doa harian kita. Guna bahasa Melayu saja sudah cukup.

“Ya Allah, Engkau patah balikkanlah segala rancangan jahat makhluk-makhluk yang berniat jahat kepada aku/ kami, kepada diri mereka sendiri dengan segera.”

Dengan doa ini sebagai ikhtiar kita, insyaallah kemungkinan untuk kita terkena buatan orang adalah kecil.

Wallahualam.


Abu Zulfiqar

5 Disember 2009