MagzNetwork

Kesan Racun yang Lewat

Posted by Alexanderwathern | 11:44 AM | , , | 0 comments »

Suatu hari kami sekeluarga menziarahi seorang bakal ibu di Hospital Taiping. Kandungannya bermasalah, menurut doktor. Hasil ‘scan’ para doktor menunjukkan jantung bayinya membengkak dan punya dua denyutan. Para doktor di sini pun pening kerana belum pernah menemui kes seperti ini.

Dalam bersembang-sembang itu, saya diminta cuba tolong ‘tengokkan’ si ibu. Pada mulanya saya menolak kerana saya tidak ada ilmu ‘menengok’ dan tidak ada pengetahuan tentang sakit fizikal seperti itu. Perkara yang saya tidak tahu, saya jawab teruslah tidak tahu.

Selepas didesak beberapa kali, saya pun bersetujulah untuk meruqyah si ibu. Manalah tahu kalau-kalau ada ‘sangkut’ apa-apa walaupun dalam hati saya mengatakan kes ini memang sakit fizikal.

Di tengah-tengah orang ramai sebegitu, tak selesa hendak meruqyah. Saya letakkan tapak tangan di atas kepala si ibu lalu membacakan ayat-ayat ‘meracun’ sesiapa yang berada di dalam tubuh si ibu, sekiranya ada. Dengan ikhtiar yang sesingkat itu, saya tidak dapat mengesan apa-apa dan si ibu juga tidak berasa apa-apa. Saya tanya, ada tak bermimpi apa-apa dalam tempoh terdekat ini, supaya dapat saya ta’birkan. Tiada. Jadi dengan satu ‘round’ ruqyah ringkas itu (biasanya kalau merawat, 3 ‘round’), saya beranggapan tiada sebarang gangguan. Kami pun minta diri lalu pulang.

Beberapa jam kemudian isteri saya dapat panggilan telefon dari si ibu. Katanya sebaik-baik sahaja kami melangkah pulang, matanya terasa panas/hangat dan panas/hangatnya lain macam.

Rupa-rupanya ‘racun’ itu berkesan dengan izin Allah, cuma oleh kerana ia racun yang ringkas dan sekali lalu sahaja, kesannya lambat. Orang dah balik baru racunnya mengganggu ‘si dia’ yang berada di dalam.

Malam itu juga keluarga di ibu pergi mendapatkan bantuan seorang perawat berdekatan rumah mereka.

Abu Zulfiqar

10 APRIL 2012

0 comments

Post a Comment